Home Lampung GAC Kampus II IAIN Metro Mangkrak, Uang Negara Terkesan Sia-sia

GAC Kampus II IAIN Metro Mangkrak, Uang Negara Terkesan Sia-sia

198
0

Kota Metro, (titikfocus) – Nasib bangunan Gedung Academik Centre (GAC) Kampus II Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Kota Metro yang terletak di Desa Banjarejo Kecamatan Batanghari, Kabupaten Lampung Timur, yang kini mangkrak belum jelas kapan akan dilanjutkan proses pembangunannya.

Saat ini, kondisi bangunan GAC yang dibangun pada tahun 2018 lalu tersebut kini sangat memprihatinkan. Padahal, bangunan yang kini mangkrak itu menghabiskan anggaran negara yang bersumber dari Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) Kementerian Agama sebesar Rp 25 Miliar.

Wakil Rektor II IAIN Kota Metro, Muchtar Hadi mengatakan, saat ini kondisi bangunan GAC dibiarkan rusak begitu saja.

“Kondisi bangunannya sekarang memang begitu. Karena tidak rampung dikerjakan,” kata dia saat dikonfirmasi diruang kerjanya, Selasa (16-3-2021).

Dia menjelaskan, bangunan GAC yang mangkrak tersebut tidak rampung dikerjakan oleh pemenang lelang pekerjaan senilai Rp. 32 miliar tersebut.

Namun begitu, pihaknya tidak mengetahui pasti alasan rekanan tidak merampungkan pembangunan GAC tersebut.

“Selama proses pelaksanaannya kami dan PPK. Kemudian melibatkan TP4D (Tim Pengawalan, Pengamanan Pemerintahan dan Pembangunan Pusat dan Daerah) Kejaksaan Lampung Timur. Tapi kenapa sampai tidak selesai, kami kurang tahu kenapa,” ucapnya.

Sementara, dalam kelengkapan administrasi perizinan. Pihaknya mengaku telah melengkapi perizinan yang ada.

“Izin sudah kami lengkapi semua. Pengalihan lahan, bangunan sudah ada sertifikatnya semua. Pokoknya sudah lengkap,” tegasnya.

Dijelaskan pula oleh PPK Pembangunan GAC kampus II IAIN Metro, Agus Hamdani. Menurut dia, pada tahun 2018 tahap lelang pengerjaan GAC,pemenang lelang dimenangkan oleh PT Uno yang berasal dari Jakarta.

Sementara, pemenang lelang perencanaan dimenangkan PT. Pola Data Consulting dan PT. Mitra Plan sebagai pemenang lelang manajemen konstruksi.

“PT Uno sebagian pemenang lelang tidak mampu menyelesaikan pengerjaan GAC. Jadi kami hanya membayar volume yang dikerjakan saja. Hitungan awal dulu sekitar delapan puluh satu persen proses yang dikerjakan. Dan dibayarkan sebesar dua puluh lima miliar rupiah,” ungkapnya.

Saat ini, tambahnya, pihaknya berupaya melakukan usulan kelanjutan pembangunan GAC kepada Kementerian Pekerjaan Umum.

“Untuk proses kelanjutan gedung itu kami mengusulkan ke Kementerian PU. Karena kalau mengusulkan ke Kementrian Agama tidak bisa karena pembangunan awalnya tidak selesai dikerjakan,” tambahnya.

Pengadaan barang, dialihkan ke Kampus I.

IAIN Kota Metro juga melelang pengadaan meubelair sebagai sarana prasarana penunjang kelengkapan fasilitas GAC.

Namun sayangnya, lantaran proses pembangunan GAC mangkrak. fasilitas meubelair tetap dibelanjakan, namun ditempatkan di IAIN Metro, Kampus I.

“Ada kursi, genset. Itu rata-rata pengadaannya lewat e-catalog,” kata Agus.

Sementara, siteplan GAC mengakomodir beberapa ruang seperti ruang teater, ruang ganti, ruang transit, gudang, ruang rapat dan beberapa ruang tambahan. Selain itu juga tersedia musholla, tangga difabel, ruang laktasi, kamar kecil atau toilet. Fasilitas lainnya seperti AC, Pemadam kebakaran.

Rencananya, pembangunan GAC dibangun di atas lahan seluas ± 1.000 m2 dengan anggaran mencapai lebih dari 36 milyar. (Rls).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here